Anaconda Hijau, Ular Air yang Berukuran Sangat Besar dan Panjang

Anaconda hijau adalah ular yang sangat besar yang berasal dari hutan Amerika Selatan. Mereka juga dikenal sebagai anaconda biasa atau boa air. Meskipun mereka bukan ular terpanjang yang tercatat secara resmi, mereka berpotensi menjadi ular terpanjang di dunia menurut laporan yang tidak diverifikasi.

anakonda ijo

Penasaran dengan ular yang keren ini? Baca terus artikel ini untuk mengetahui segala hal tentang ular anaconda hijau.

Deskripsi Anaconda Hijau

Apakah Anda akan terkejut jika Anda diberitahu bahwa anaconda hijau berwarna hijau? Meski warnanya bukan hijau neon atau sejenisnya, mereka berwarna hijau berlumpur yang menyatu dengan perairan keruh di Amazon dan sungai-sungai Amerika Selatan lainnya. Sisik mereka juga bernoda hitam yang membantu mereka menyamarkan diri. Mereka adalah ular terbesar di Amerika, tetapi ukuran maksimumnya masih sangat diperdebatkan.

Fakta Menarik Tentang Anaconda Hijau

Ular besar ini adalah makhluk yang sangat beradaptasi. Meskipun mereka agak lambat di darat, yang tidak aneh mengingat tubuh mereka yang sangat besar, mereka adalah penguasa dunia air. Pelajari lebih lanjut tentang pemangsa terampil ini di bawah ini.

Seberapa Besar? – Para ilmuwan tidak yakin seberapa besar ular ini bisa tumbuh, yaitu karena mereka hidup di perairan keruh hutan hujan Amerika Selatan. Sulit untuk memverifikasi klaim karena kulit dapat melar setelah kematian, dan menarik ular sampai ratusan km di sepanjang Amazon sambil menjaga ular tetap hidup demi Guinness Book of World Records tentu kurang praktis.

Ukuran Sesungguhnya – Pada dasarnya, tidak ada yang yakin. Ada sejumlah laporan yang tidak diverifikasi yang menyarankan ular-ular ini bisa sangat panjang. Satu yang ditemukan pada tahun 2016 dilaporkan memiliki panjang 10 meter. Banyak penampakan lain melaporkan ular dengan panjang antara 6 sampai 9 meter.

Boa Air – Anaconda adalah penguasa air dan sering memanfaatkannya untuk berburu mangsa. Mereka dapat tetap terendam setidaknya selama sepuluh menit pada satu waktu sebelum keluar untuk bernafas. Agar tetap sembunyi-sembunyi, bahkan ketika mereka harus bernafas, lubang hidung dan mata mereka berada di atas kepala mereka. Ini berarti bahwa hanya sebagian kecil dari tubuh mereka yang terlihat saat mereka bernafas.

Bisa Kanibal – Betina dari spesies ini lebih panjang, lebih berat, dan lebih kuat daripada jantan. Sayangnya untuk jantan, jika betina tidak menganggapnya bagus untuk dikawini, ular betina akan mencoba memakannya! Sudah lazim bagi reptil ini untuk berubah menjadi kanibal.

Habitat Anaconda hijau

Habitat paling umum untuk reptil ini adalah sungai yang berkelok-kelok melalui hutan hujan tropis. Mereka adalah hewan asli sungai kecil, sungai besar, lembah sungai, lahan basah, dan rawa-rawa. Sebagian besar waktu mereka dihabiskan di air, terutama karena mereka mampu bergerak lebih mudah saat berenang. Mereka cukup kesulitan di darat, tetapi dapat melakukan perjalanan tanpa disadari di dalam air.

Persebaran Anaconda Hijau

Habitat ular ini membentang di sebagian besar Amerika Selatan di sebelah timur Pegunungan Andes. Mereka ditemukan sejauh selatan Paraguay dan utara Venezuela dan Columbia. Lokasi penampakan umum lainnya meliputi Brasil, Ekuador, Trinidad, Peru, Guyana, dan Bolivia. Hampir setiap jalur air di timur pegunungan Andes adalah wilayahnya.

Makanan Anaconda Hijau

Apa pun yang berkeliaran cukup dekat dengan mulut predator ini berada dalam bahaya dimakan, termasuk makhluk yang sangat besar. Alih-alih menggunakan racun untuk menaklukkan mangsanya, mereka memiliki taring menghadap belakang dan memanfaatkan penyempitan untuk perlahan-lahan mencekik mangsanya. Mangsa besar, seperti tapir, caiman, rusa, jaguar, dan capybara dimakan, tetapi tidak sering. Mamalia kecil, reptil, ikan, dan burung, lebih sering dimakan.

Interaksi Anaconda Hijau dan Manusia

Seperti yang Anda harapkan dengan predator sebesar itu, kisah-kisah konsumsi manusia agak lazim. Meskipun legenda lokal mungkin melukis reptil ini sebagai pemakan manusia, sebenarnya ada sangat sedikit bukti yang menunjukkan mereka memburu manusia.

Seperti kebanyakan spesies, manusia merupakan ancaman yang lebih besar bagi mereka daripada yang mereka lakukan pada kita. Seperti yang Anda tebak berdasarkan fakta bahwa para ilmuwan tidak dapat memverifikasi panjang maksimalnya, kita tidak tahu seberapa sehat populasi mereka. Penghancuran habitat dan penggundulan hutan bisa menjadi masalah besar bagi spesies ini.

Ular ini belum dijinakkan dengan cara apa pun. Selain panjangnya membuat mereka bahaya yang luar biasa, spesies ini sulit ditampung. Anda tidak hanya harus menyediakan habitat yang cukup besar, tetapi habitat itu juga harus memiliki sumber air bagi mereka untuk merendam diri sepenuhnya. Intinya, mereka tidak bisa dijadikan hewan peliharaan.

Perawatan Anaconda Hijau

Sebagaimana dibahas di atas, habitat yang besar dan layak dengan sumber air yang sama-sama besar mutlak diperlukan. Sumber pemanas dengan gradien suhu dan kelembaban tinggi juga diperlukan agar reptil ini tetap sehat dalam perawatan manusia. Makanan mereka mirip dengan reptil besar lainnya, meliputi tikus, kelinci, ayam, dan banyak lagi, tergantung pada fasilitasnya.

Perilaku Anaconda Hijau

Anaconda adalah makhluk nokturnal, yang berarti mereka paling aktif di malam hari. Di rumah di air, mereka jarang naik ke darat karena mereka tidak dapat bergerak dengan cepat. Sebagian besar waktu mereka dihabiskan mengambang di bawah permukaan air, dengan hanya mata dan lubang hidung di permukaan. Mereka bisa sangat cepat di dalam air, dan akan berbaring dalam penyergapan sampai mangsa datang dalam jangkauan serangan.

Reproduksi Anaconda Hijau

Para ilmuwan percaya bahwa jantan menemukan betina menggunakan aroma, tetapi mereka kurang paham bagaimana ini bisa terjadi. Pejantan semua akan mencoba untuk berkembang biak dengan betina dan dapat bergulat satu sama lain sambil melilit betina selama empat minggu!

Betina memiliki masa kehamilan 6 atau 7 bulan dan melahirkan hingga 100 anak ular, tetapi 20-40 ekor lebih umum. Secara umum, semakin besar ular semakin muda dia akan menghasilkan anakan. Begitu ular-ular muda itu lahir, mereka mandiri, dan tidak perlu dirawat ibunya.

Nah, sekarang wawasan Anda tentang ular anaconda hijau menjadi bertambah bukan dengan ulasan kami di atas?

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler