Mengenal Buaya Kuba, Pembunuh Senyap di Rawa-rawa

Sebagai salah satu reptil terkuat, buaya Kuba adalah spesies langka yang hanya dapat ditemukan di Kuba saat ini. Ditemukan di tengah-tengah kantong-kantong air di dataran tinggi batu kapur yang terendam air, reptil air tawar ini secara estetika menyenangkan untuk dilihat dengan sisik kulit yang keras dan warna yang mencolok.

Buaya Kuba Berenang

Buaya Kuba adalah spesies berukuran sedang yang bisa sangat agresif di alam liar dan juga menunjukkan sifat kanibalistik. Meskipun fosil tertentu dari spesies ini telah ditemukan di Kepulauan Cayman dan Bahama, spesies ini mempertahankan kepadatan populasi kecil antara 5.000 sampai 6000 ekor, yang sebagian besar adalah pejantan dewasa.

Deskripsi Fisik

Buaya Kuba umumnya tumbuh dengan panjang sekitar 2,7 sampai 3 meter di mana buaya jantan sedikit lebih besar daripada betina. Berat yang diamati dari spesies ini umumnya 70 – 80 kg tergantung pada nutrisi hariannya. Ada penelitian yang melaporkan bahwa buaya Kuba mencapai panjang maksimum 3,5 meter dan berat 215 kg.

Buaya Kuba, seperti semua reptil, adalah spesies ectothermic (berdarah dingin) yang harus menyesuaikan suhu tubuhnya dengan menggunakan panas yang diperoleh dari lingkungan eksternal. Umur buaya Kuba adalah masalah sensitif dan belum pernah benar-benar ditetapkan. Namun beberapa ilmuwan berasumsi bahwa mereka bisa hidup selama 75 tahun.

Terlepas dari bukti-bukti ilmiah, banyak ahli zoologi masih menyatakan bahwa spesies yang terancam punah ini tidak dapat hidup lebih dari 12 sampai 20 tahun kecuali dibiakkan di penangkaran. Oleh karena itu, kesepakatan belum tercapai untuk menentukan umur sebenarnya dari buaya Kuba.

Habitat

Buaya Kuba adalah spesies langka yang lebih suka habitat air tawar. Mereka terutama ditemukan di daerah air tawar seperti rawa-rawa dan sungai. Buaya Kuba adalah makhluk luar biasa yang jarang berenang di dalam air. Oleh karena itu, mereka sering ditemukan merangkak di dekat tepi sungai daripada di dalamnya.

Buaya ini umumnya mendiami daerah yang terdiri atas semak lebat, laguna alami, dan hutan bakau air tawar. Mereka terutama menyukai rawa-rawa dan danau yang dalam, sebuah habitat yang sebagian besar dibatasi oleh tanah datar atau kantong air di sepanjang tepi berbatu.

Persebaran Geografis

Buaya Kuba hanya dapat ditemukan di Kuba di beberapa daerah tertentu. Rawa Zapata yang terletak di wilayah barat laut Havana adalah habitat terkenal yang melindungi populasi kecil buaya Kuba. Populasi di sini terbatas hanya pada area kecil sekitar 360 kilometer persegi di bagian barat daya Semenanjung Zapata, yang juga merupakan rumah bagi buaya Amerika (Crocodylus acutus).

Daerah endemik lain di mana populasi spesies ini berlimpah adalah Rawa Lanier di Isle de Juventud. Daerah-daerah ini sering disebut sebagai ‘Everglades’ dari pantai Floridian yang menyediakan ekosistem air tawar untuk spesies.

Fosil berbagai buaya Kuba juga telah ditemukan di Bahama dan berbagai bagian Kepulauan Cayman. Persebaran geografis buaya Kuba menunjukkan bahwa mereka memiliki jangkauan habitat sekecil mungkin dan karenanya kegiatan yang menyebabkan perusakan habitat alami dan populasi mereka harus dikendalikan atau bahkan lebih baik dihentikan.

Anatomi

Buaya Kuba

Buaya Kuba berbeda dari buaya lainnya dengan menampilkan sisik keras, tubuh berwarna cerah, dan kaki panjang dan kuat. Ini adalah buaya berukuran sedang yang terdiri atas sisik seperti ‘kerikil’ yang berbaur dengan pola bintik hitam dan kuning yang semarak yang menyebar di seluruh tubuhnya.

Spesies ini menunjukkan dimorfisme seksual di mana pejantan dewasa lebih besar dibandingkan dengan buaya betina. Tubuh buaya Kuba muda memiliki bintik-bintik kuning yang lebih cerah dibandingkan dengan buaya dewasa yang menampilkan tubuh dengan warna kuning gelap dan bintik-bintik bernoda.

Buaya Kuba memiliki kepala pendek dan lebar yang terdiri atas gerigi bertulang tepat di belakang mata. Spesies ini menunjukkan warna gelap yang lebih persisten di sisi punggung. Ini terdiri atas perut putih pucat yang tidak memiliki marking khas. Mirip dengan buaya lain, buaya Kuba juga memiliki hati empat bilik dan menampilkan simetri bilateral.

Sisik buaya Kuba dimulai dari bagian punggung dan memanjang hingga bagian belakang leher. Sisik-sisik itu luar biasa besar pada tungkai dan sangat bergerigi di dekat tungkai belakang. Spesies ini memiliki moncong hidung berukuran sedang dan menonjol yang memungkinkannya mendeteksi aroma di udara. Mereka juga diyakini memiliki total 66-68 gigi, diadaptasi secara khusus untuk menghancurkan cangkang penyu.

Karakteristik unik buaya Kuba adalah matanya yang putih berkilau. Mereka memiliki kaki dengan jaring yang berkurang yang memungkinkan mereka berjalan di darat dengan kekuatan dan kelincahan yang meningkat. Ekor kuat mereka yang ditandai dengan pita hitam membantu dalam berenang dan melompat.

Makanan

Buaya Kuba terutama memakan invertebrata air dan mamalia darat kecil. Makanan khas mereka bervariasi karena buaya dewasa dan remaja berburu berbagai jenis mangsa. Buaya Kuba remaja hidup dengan memangsa arthropoda dan gastropoda seperti siput apel dan ikan kecil, sementara buaya dewasa lebih menyukai kura-kura air tawar, ikan, dan mamalia kecil lainnya.

Buaya Kuba juga memakan krustasea air tawar seperti kepiting, dan babi serta burung liar. Sebuah penelitian menarik mengenai fosil berbagai spesies yang punah menunjukkan bahwa buaya Kuba pernah memangsa sloth tanah raksasa yang sekarang sudah punah.

Mangsa

Buaya Kuba adalah spesies Dunia Baru yang terancam punah yang merupakan predator mematikan di alam liar. Buaya dewasa khususnya memakan ikan, burung, dan mamalia darat kecil. Spesies ini juga memiliki gigi belakang tumpul, karakteristik khusus yang membantu mereka memecahkan cangkang keras kura-kura. Selain itu, buaya Kuba juga memiliki kaki yang kuat yang membantu melompat dan menangkap mangsa, seperti buaya Amerika.

Selain memiliki gigi yang tajam dan pijakan yang kuat, buaya Kuba menggunakan ekornya untuk melumpuhkan mangsa atau predator di alam liar dengan pukulan yang menghancurkan. Ekor juga memberikan keseimbangan yang stabil ketika buaya melompat dan merebut mangsanya dari cabang besar.

Terkadang buaya Kuba menggunakan ekornya untuk menghentakkan batang pohon besar yang menyebabkan banyak hewan kecil, burung, atau telur mereka jatuh sehingga memudahkan mereka untuk memakan mangsanya.

Predator

Buaya Kuba tidak benar-benar memiliki pemangsa di alam liar selain pemburu liar dan pedagang ilegal di alam liar. Spesies ini jarang diserang karena merupakan reptil teritorial yang akan maju secara agresif jika merasa terancam. Buaya Kuba yang diternakkan di penangkaran relatif lebih jinak dibandingkan dengan jenis yang ditemukan di alam liar.

Siklus Reproduksi

Pasangan buaya Kuba kawin pada bulan Mei sampai Juli selama kondisi lingkungan sesuai dan menguntungkan untuk bersarang. Bukti kawin silang antara spesies buaya yang berbeda telah dicatat juga. Buaya Kuba dikatakan kawin dengan buaya Amerika dan buaya Siam. Spesies ini adalah spesies yang bersarang di gundukan meskipun penelitian menunjukkan bahwa mereka juga dapat bertelur di lubang yang ditinggalkan.

Seekor buaya Kuba lebih suka bersarang di rawa-rawa basah untuk membentuk parit dan menyamarkan telur dengan menutupinya dengan bahan organik. Musim kawin dapat berlangsung selama tiga hingga empat bulan, sementara periode inkubasi sebenarnya adalah antara 60-70 hari.

Jumlah telur yang dihasilkan tergantung sepenuhnya pada usia ibu. Studi menunjukkan bahwa sebanyak 60 butir telur dapat dihasilkan oleh buaya Kuba betina setelah kawin. Namun, telah diamati bahwa betina yang lebih tua menghasilkan jumlah rata-rata 40 sampai 50 butir telur.

Jumlah telur yang disebutkan diperkirakan diproduksi untuk mengimbangi telur yang tidak selamat menetas. Telur menjadi mangsa yang mudah bagi mamalia lain, reptil, dan burung. Menurut penelitian buaya Kuba sering memakan telur, sebuah studi yang menunjukkan sifat kanibalistik pada spesies ini.

Periode penetasan umumnya berlangsung pada bulan Agustus hingga awal September. Buaya Kuba bersarang di lubang atau membuat gundukan yang terbuat dari gambut. Selama kelahiran, panjang telur sekitar 5-7,6 cm dengan berat rata-rata 112 gram. Jenis kelamin telur sepenuhnya tergantung pada suhu sarang yang diatur melalui inkubasi. Jika suhu berada dalam kisaran 30 sampai 32 derajat Celcius buaya jantan akan lahir, tetapi jika suhu di bawah 30 atau lebih tinggi dari 32 derajat Celcius buaya betina akan lahir.

Perilaku

Buaya Kuba menampilkan karakteristik perilaku yang membuatnya menjadi spesies yang sangat cerdas. Fakta bahwa buaya Kuba lebih ganas dan mematikan adalah karena adanya korteks serebral yang terkoordinasi dengan baik. Jaringan ini bertanggung jawab untuk menghubungkan kecerdasan, memori, dan kesadaran. Beberapa buaya Kuba yang dikembangbiakkan di penangkaran di Gatorland, Florida juga menunjukkan perilaku berburu dalam kawanan.

Penelitian mengungkapkan bahwa ketika buaya berburu di alam liar, mereka cenderung mengelilingi dan menyerang mangsa besar, melukainya, dan membuatnya tidak berdaya. Namun setelah berburu, mereka cenderung tetap menyendiri dan sering ditemukan berjemur di dekat dasar sungai.

Status Konservasi dan Ancaman

Buaya Kuba menghadapi ancaman berat, terutama hilangnya habitat adalah alasan mengapa persebarannya sebagian besar terbatas pada Rawa Zapata, bentangan seluas 657.900 hektar di selatan Provinsi Matanzas di Kuba barat. Untungnya sebagian besar daerah ini telah diberi status perlindungan satwa liar dan kawasan lindung sumber daya yang dikelola.

Buaya Kuba adalah spesies yang terancam punah karena dua ancaman utama – perburuan ilegal dan hibridisasi dengan buaya asli Amerika. Berburu buaya dewasa dan remaja Kuba untuk pasar perdagangan hewan peliharaan dan juga dagingnya telah menjadi ancaman yang konsisten bagi populasi sejak tahun 1990-an.

Daging buaya dijual untuk konsumsi lokal dan ke restoran swasta. Ancaman lain adalah semakin hilangnya habitat oleh aktivitas manusia. Meskipun merupakan spesies yang sangat terancam punah di bawah IUCN, buaya Kuba masih dijual oleh pedagang tanpa izin resmi.

Hibridisasi juga merupakan masalah utama yang belum terselesaikan dan karenanya mengganggu kelompok gen buaya murni Kuba. Sebuah tim peneliti Kuba dan Kanada menemukan fenomena aneh di alam liar -buaya Kuba ditemukan kawin dengan sepupu mereka yang berbeda, buaya Amerika, yang menciptakan generasi baru spesies hibrida yang menjadi ancaman besar bagi kelangsungan hidup mereka.

Hibrida yang dilahirkan ditemukan bersaing dengan buaya Kuba murni untuk mencari habitat dan makanan. Karena itu, buaya Kuba dewasa ini dikembangbiakkan di penangkaran untuk memastikan gen murni mereka tidak hilang. Program pemuliaan telah dimulai di peternakan buaya dan kebun binatang seperti program Pemuliaan Rawa Zapata dan program Kebun Binatang Nasional di AS untuk melestarikan kumpulan gen spesies.

Fakta-fakta Unik

– Buaya Kuba adalah spesies yang paling terancam punah dalam keluarga buaya.

– Buaya Kuba cenderung menggunakan ekornya yang ditandai dengan pita gelap sebagai bentuk distraksi sebelum menerkam mangsa.

– Spesies ini adalah yang paling terestrial dari jenisnya dan lebih suka air tawar daripada air asin.

– Usia buaya Kuba dapat ditentukan oleh warna gelap irisnya atau dengan mempelajari sampel yang mengandung bagian dari sisiknya.

– Nama ilmiah buaya Kuba adalah referensi langsung ke sisiknya yang berbentuk bintik-bintik.

– Buaya Kuba dikenal lewat gaya ‘jalan kaki tinggi’ karena kaki belakangnya memiliki jaring yang sedikit sehingga lebih mudah untuk berjalan di darat.

– Buaya Kuba menunjukkan hierarki dominasi sosial yang didasarkan pada jenis kelamin, ukuran, dan temperamen.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler