Fakta Fossa, Mamalia Predator Asli Pulau Madagaskar

Fossa adalah mamalia predator asli pulau Madagaskar. Mereka sedikit menyerupai kucing, tetapi sebenarnya lebih dekat hubungannya dengan garangan. Hewan berukuran sedang ini adalah predator terbesar di pulau itu. Baca terus artikel ini untuk mengetahui segala sesuatu tentang fossa.

Gambar Fossa

Deskripsi Fossa

Predator seperti kucing ini telah disamakan dengan miniatur cougar. Mereka memiliki tubuh ramping, anggota badan berotot, dan ekor yang sangat panjang. Bulu mereka gelap atau coklat keemasan, dan warnanya solid.

Makhluk-makhluk ini memiliki kepala yang agak memanjang dengan telinga pendek, lebar, moncong dan bulat. Jantan dari spesies ini sedikit lebih panjang dan lebih berat daripada betina. Hewan yang lebih muda biasanya warnanya lebih terang, mulai dari abu-abu hingga hampir putih.

Fakta Menarik Tentang Fossa

Fossa adalah predator yang terampil dan diadaptasi secara unik untuk berburu dan tinggal di puncak pohon. Mereka dilengkapi dengan sejumlah alat untuk membantu mereka memanjat, menyeimbangkan diri, dan membunuh.

Ekor Penyeimbang – Saat tinggal di pohon, hewan harus memiliki keseimbangan yang baik atau berisiko jatuh secara fatal. Satu adaptasi umum untuk membantu dalam bahaya ini adalah penggunaan ekor untuk keseimbangan. Fossa memiliki ekor yang hampir sepanjang tubuhnya. Ini memberikan keseimbangan yang bagus saat berjalan di sepanjang cabang.

Cakar Seperti Kucing – Meskipun fossa tidak terkait erat dengan kucing, mereka memiliki kesamaan sifat, yaitu cakar yang bisa ditarik. Sebagian besar anggota keluarga garangan memiliki cakar yang tidak bisa ditarik yang mereka gunakan untuk menggali. Tidak seperti saudara mereka, fossa menggunakan cakar semi-ditarik untuk mencengkeram cabang pohon.

Kekuatan Tunggal – Kaki mereka juga dirancang unik untuk memanjat dengan cara lain. Alih-alih memiliki bulu di telapak kaki mereka untuk meredam suara berjalan, makhluk-makhluk ini hampir memiliki kaki telanjang. Ini memberi mereka pegangan ekstra saat memanjat cabang.

Kaki Fleksibel – Adaptasi luar biasa lain pada kaki mereka adalah kemampuan untuk memutar pergelangan kaki mereka. Mereka memiliki sendi yang sangat fleksibel di cakarnya. Hal ini memungkinkan predator arboreal ini memanjat naik turun pohon dengan mudah.

Habitat Fossa

Hewan-hewan ini dapat ditemukan di hampir seluruh pulau Madagaskar. Mereka ditemukan dalam kepadatan populasi yang lebih besar di daerah hutan yang tidak terganggu. Beberapa juga dapat bertahan hidup di hutan terdegradasi, tetapi dalam jumlah yang jauh lebih rendah. Fossa dapat ditemukan di hampir setiap jenis habitat hutan di Madagaskar, termasuk hutan berduri selatan, hutan hujan, dan hutan gugur kering.

Persebaran Fossa

Wilayah persebaran alami fossa terbatas di pulau Madagaskar, Afrika. Mereka ditemukan di sebagian besar pulau itu, tetapi terbatas pada daerah berhutan. Mereka tidak dapat ditemukan di tempat lain di dunia, di luar lembaga zoologi.

Makanan Fossa

Dari semua karnivora Madagaskar, fossa adalah predator terbesar dan satu-satunya yang mampu mengonsumsi semua spesies lemur. Mereka lebih suka mangsa berukuran kecil hingga sedang, tetapi diketahui berburu spesies lemur terbesar. Lemur adalah mangsa yang paling umum, diikuti oleh tenrec, reptil, burung, dan serangga.

Biji juga telah ditemukan dalam feses fossa, tetapi para ilmuwan tidak yakin apakah ini karena konsumsi langsung atau apakah biji-bijian sudah ada di perut lemur yang dimangsanya. Mamalia seperti kucing ini akan berburu baik di tanah maupun di pohon.

Fossa dan Interaksi dengan Manusia

Sayangnya sebagai karnivora oportunistik fossa akan memangsa hewan ternak jika ada kesempatan. Mereka diketahui memakan kambing dan sapi muda, dan biasanya memangsa ayam. Hal ini dapat menyebabkan konflik antara petani dan pemangsa, yang mengarah ke perburuan pembalasan terhadap hewan ini.

Sayangnya lagi, dampak perburuan diekstrapolasi oleh perusakan habitat. Predator ini hanya dapat berburu di hutan lebat, menyebabkan penurunan populasi yang parah di daerah yang mengalami deforestasi dan pertanian. Hal ini menyebabkan lebih banyak fossae yang berburu hewan ternak.

Tidak ada catatan yang diketahui tentang hewan-hewan ini yang dijinakkan dengan cara apa pun. Karena mereka adalah spesies yang dilindungi, ilegal memiliki fossa sebagai hewan peliharaan. Mereka juga karnivora yang kuat yang bisa menimbulkan bahaya sebagai hewan peliharaan.

Perawatan Fossa

Di kebun binatang, makhluk-makhluk ini diberikan banyak ruang untuk berolahraga. Mereka membutuhkan banyak kesempatan berbeda untuk memanjat dan melompat, dan menikmati tidur siang di platform yang ditinggikan. Dalam pengaturan zoology, predator ini diberi makan makanan kucing kering, makanan daging karnivora yang disiapkan secara komersial, tikus, mencit, dan buku jari besar.

Perilaku Fossa

Predator soliter ini mengembangkan perilaku teritorial rumah. Selama musim kawin mereka telah dikenal berburu sebagai pasangan, tetapi biasanya berkeliaran dan berburu sendirian. Mereka menggunakan tanda aroma untuk menetapkan batas wilayah dan menggunakan kelenjar di dada dan ekornya untuk tujuan ini. Wilayah mereka sangat jarang tumpang tindih.

Reproduksi Fossa

Saat musim kawin datang, betina mulai menyuarakan kesiapan mereka untuk kawin. Pejantan akan bertarung dan bersuara satu sama lain untuk mendapatkan hak untuk kawin dengan betina. Anehnya, reproduksi fossa tampaknya terjadi di daerah yang sama dan bahkan di pohon yang sama tahun demi tahun.

Setelah betina memilih pejantan dan kawin dengannya, dia akan melahirkan antara satu dan enam anak setelah periode kehamilan selama tiga bulan. Dia membangun sarang dan membesarkan anaknya sendiri. Anak-anak fossa tidak akan meninggalkan sarang sampai mereka berusia setidaknya empat bulan dan mereka disapih tak lama setelah itu. Anak-anak fossa dapat tetap bersama ibu mereka sampai mereka berusia hampir empat tahun.

Keyakinan, Takhayul, dan Fobia Tentang Fossa

Ada sejumlah mitos tentang fossa dalam budaya asli Madagaskar. Banyak dari kisah-kisah ini negatif dan mencerminkan konflik yang sama antara predator dan manusia. Satu kisah mengklaim bahwa aroma makhluk-makhluk ini saja dapat membunuh unggas, dan yang lain mengklaim bahwa mereka menyelinap ke rumah dan mencuri bayi langsung dari boks. Tentu saja ini semua tidak benar.

Nah demikianlah pembahasan kami tentang fossa. Semoga menambah luas wawasan Anda ya tentang mamalia keren ini.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler