Fakta Gharial yang Sering Keliru Dianggap Buaya Besar

Gharial (Gavialis gangeticus) adalah salah satu dari dua anggota keluarga Gavialidae yang masih hidup, kelompok reptil seperti buaya yang sudah lama diklasifikasikan dengan rahang panjang dan sempit. Gharial (kadang-kadang disebut ‘gharial India’ atau ‘gavial’) adalah buaya terpanjang kedua dari semua jenis buaya yang masih hidup.

Gambar gharial

Gharial paling bisa beradaptasi di daerah yang lebih tenang di sungai yang bergerak cepat. Ciri fisik gharial tidak membuatnya cocok untuk bergerak di darat. Faktanya satu-satunya alasan gharial meninggalkan air adalah untuk berjemur di bawah sinar matahari atau bersarang di tepian pasir sungai.

Ciri-ciri Gharial

Gharial memiliki moncong sempit memanjang yang cukup mirip dengan kerabatnya, gharial palsu (Tomistoma schlegelii). Bentuk moncongnya bervariasi sesuai dengan usia gharial. Moncong menjadi semakin tipis ketika gharial semakin tua. Pertumbuhan bulat di ujung moncong jantan disebut ‘ghara’ (sesuai kata India yang berarti ‘pot’) dan hanya ada pada individu dewasa.

Pertumbuhan bulat ini digunakan untuk berbagai kegiatan, seperti menghasilkan dengungan ‘bergema’ selama bersuara, bertindak sebagai pemikat visual untuk menarik perhatian betina dan juga digunakan untuk membuat gelembung yang telah dikaitkan dengan ritual perkawinan spesies.

Rahang memanjang berjajarnya dipenuhi dengan banyak gigi yang saling mengunci dan tajam, yang merupakan adaptasi terhadap makanan (terutama ikan pada individu dewasa). Sebagai salah satu yang terbesar dari semua spesies buaya, mendekati ukuran buaya muara (Crocodylus porosus) dan buaya Nil dalam ukuran maksimumnya, pejantan bisa mencapai panjang setidaknya 5-6 meter. Ada laporan gharial sepanjang 7 meter, tetapi belum dikonfirmasi.

Sistem otot kaki gharial tidak cocok untuk memungkinkan hewan ini mengangkat tubuhnya dari tanah (di darat) untuk mencapai gaya berjalan kaki yang tinggi, hanya mampu mendorong tubuhnya ke depan melintasi tanah dalam gerakan yang disebut ‘body sliding’ alias meluncur.

Meskipun gharial dapat melakukan ini dengan kecepatan baik ketika dibutuhkan, saat di dalam air gharial adalah yang paling gesit dan paling cepat dari semua buaya di dunia. Ekor mereka tampaknya terlalu berkembang dan lateral, lebih dari buaya lainnya, ini memungkinkan untuk mencapai kemampuan pergerakan air yang optimal.

Perilaku dan Makanan Gharial

Foto gharial

Gharial muda memangsa terutama invertebrata kecil seperti serangga, larva, dan juga katak kecil. Individu dewasa hanya makan ikan. Ciri moncong panjang dan sempit gharial memiliki sedikit resistensi terhadap air yang memungkinkan gerakan menggesek untuk menangkap ikan di mulut mereka.

Gigi-gigi gharial yang banyak dan mirip jarum sangat cocok untuk menggenggam ikan yang licin dan berusaha kabur. Meskipun sebagian besar pemakan ikan, beberapa individu telah diketahui suka memakan hewan mati. Gharial tidak dianggap sebagai pemakan manusia. Meskipun ukurannya sangat besar, rahangnya membuatnya secara fisik tidak mampu melahap mamalia besar termasuk manusia.

Reproduksi Gharial

Musim kawin gharial terjadi selama bulan November hingga Desember dan jauh sampai bulan Januari. Kegiatan bersarang dan bertelur terjadi di musim kemarau, pada bulan April dan Mei. Ini karena selama musim kemarau sungai menyusut sedikit dan tepian sungai berpasir tersedia untuk bersarang. Antara 30 dan 50 butir telur diletakkan ke dalam lubang yang telah digali betina dan kemudian ditutup dengan hati-hati.

Setelah masa kehamilan sekitar 90 hari, gharial kecil muncul, meskipun tidak ada catatan betina akan membantu anak-anaknya masuk ke dalam air setelah menetas (mungkin karena rahang mereka tidak cocok untuk membawa anak karena giginya seperti jarum). Namun sang ibu melindungi anak-anak di dalam air selama beberapa hari sampai mereka belajar menjaga dirinya sendiri.

Harapan Hidup Gharial

Harapan hidup gharial tidak diketahui secara pasti, namun diperkirakan kurang lebih sama dengan reptil lainnya yang berusia 50-60 tahun di alam liar. Meskipun gharial bukan pemakan manusia, mereka telah mendapat reputasi ini, sebagian besar karena mitos. Gharial tampak menakutkan bagi perenang atau nelayan rata-rata karena mereka memiliki penampilan yang mirip dengan buaya.

Dalam banyak kasus, perhiasan manusia telah ditemukan di perut gharial yang mati. Ini kemungkinan besar berasal dari kebiasaan gharial memulung mayat manusia yang melayang di Sungai Gangga atau memulung sisa-sisa kremasi yang telah dibuang ke Sugai Gangga. Gharial juga menelan perhiasan, batu, tongkat, dan sejenisnya untuk dijadikan sebagai gastrolith (benda keras yang membantu pencernaan dan menjaga daya apung).

Konservasi Gharial

Pada tahun 1970-an, gharial hampir punah dan bahkan sekarang masih berada dalam daftar spesies yang terancam punah. Upaya konservasi para pencinta lingkungan bekerja sama dengan beberapa pemerintah telah menyebabkan berkurangnya ancaman kepunahan. Beberapa harapan terletak pada program konservasi dan pengelolaan yang berlaku pada tahun 2004.

Perlindungan penuh diberikan pada tahun 1970-an dengan harapan memerangi perburuan liar, meskipun langkah-langkah ini bisa dibilang terlambat untuk diimplementasikan pada awalnya. Saat ini ada sembilan kawasan lindung untuk gharial di India yang terkait dengan operasi penangkaran dan ‘peternakan’ di mana telur yang dikumpulkan dari alam dibesarkan di penangkaran (untuk mengurangi kematian karena predator alami) dan kemudian dilepaskan kembali ke alam liar (yang pertama kali dirilis pada 1981).

Lebih dari 3.000 hewan telah dilepaskan melalui program ini dan populasi liar di India diperkirakan sekitar 1.500 hewan -di mana kemungkinan hanya ada antara 100 sampai 200 hewan tersisa di wilayah persebarannya. Upaya konservasi bersama dari semua pihak diperlukan untuk melestarikan spesies reptil yang unik ini.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler