Fakta Kehidupan Orangutan Sumatra yang Segera Punah!

Dengan perkiraan populasi 7.500 ekor, orangutan Sumatera dikategorikan sebagai spesies yang terancam punah. Jika perkiraan itu dapat dipercaya maka mereka bisa segera menjadi spesies pertama dari kera besar yang punah di alam liar. Primata non-manusia terbesar di Asia ini memiliki kesamaan sekitar 97% DNA dengan DNA manusia, menjadikan orangutan Sumatra sebagai kerabat terdekat manusia. Ironisnya, salah satu ancaman utama yang dihadapi mamalia yang luar biasa ini justru berasal dari manusia.

Gambar orangutan sumatra

Kehilangan habitat yang disebabkan oleh manusia dan perdagangan hewan peliharaan ilegal telah mendorong spesies ini ke jurang kepunahan.

Deskripsi

Dikenal sebagai Kera Merah, orangutan Sumatra adalah primata berambut merah oranye panjang di Asia. Dalam bahasa Melayu, secara harfiah orangutan berarti “orang dari hutan.” Suatu ketika orangutan ditemukan di sebagian besar Asia Tenggara. Saat ini mereka hanya terbatas di dua tempat: Sumatra dan Kalimantan.

Orangutan Sumatra adalah primata besar dengan ukuran rata-rata 1,25-1,5 meter (4-5 kaki), dan berat rata-rata 30-82 kg (66-180 lb). Orangutan Sumatra jantan lebih besar, berukuran sekitar 1,4 meter (4,6 kaki) sedangkan rekan betina mereka rata-rata sekitar 90 cm (3,0 kaki). Berat rata-rata betina berkisar antara 30 hingga 50 kg sedangkan jantan memiliki berat sekitar 50 hingga 90 kg.

Perbedaan lain antara jantan dan betina, selain berat dan ukuran, adalah bahwa jantan memiliki bantalan pipi besar (flensa) dengan rambut putih halus. Pada beberapa jantan, flensa pipi dan massa otot tidak berkembang atau perkembangannya dimulai kemudian. Betina lebih suka pejantan berflensa untuk kawin. Namun pejantan yang lebih kecil atau tidak berflensa juga mampu bereproduksi dengan menggunakan strategi kawin yang berbeda.

Karena primata ini punya kesamaan DNA hingga 97% dengan DNA manusia, mereka memiliki indera yang sangat mirip dengan manusia. Indera penglihatan, perasa, pendengaran dan sentuhan mereka sangat mirip dengan kita. Juga, mereka adalah spesies yang sangat cerdas. Umur orangutan Sumatera panjang, biasanya antara 30 dan 40 tahun.

Orangutan Sumatra vs. Orangutan Kalimantan

Orangutan termasuk dalam spesies kera besar yang eksklusif di Asia. Pada suatu waktu, seluruh Asia Tenggara adalah rumah bagi primata ini. Namun saat ini mereka hanya ditemukan di dua pulau: Kalimantan dan Sumatra. Pada awalnya, orangutan dari Kalimantan dan Sumatra diklasifikasikan sebagai spesies tunggal. Saat ini mereka dianggap sebagai dua spesies berbeda dari genus Pongo. Meskipun keduanya berasal dari genus yang sama, orangutan Kalimantan dan Sumatra memiliki beberapa perbedaan.

Sebagai permulaan, orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) ditemukan di pulau Kalimantan (Borneo), sebuah pulau yang dimiliki Indonesia, bagian utaranya adalah milik negara Malaysia dan Brunei. Orangutan Sumatera (Pongo abelii) adalah hewan asli pulau Sumatra di Indonesia. Orangutan Sumatera lebih jarang daripada orangutan Kalimantan. Hanya ada 7.500 ekor orangutan Sumatra yang tersisa dibandingkan dengan 45.000 ekor orangutan Kalimantan di alam liar.

Ada beberapa perbedaan penampilan fisik antara kedua spesies ini. Jenggot orangutan Sumatra lebih panjang dari orangutan Kalimantan. Mereka juga memiliki perawakan yang lebih kecil dan flensa yang lebih kecil ditutupi dengan rambut halus jika dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Kalimantan. Spesies Kalimantan memiliki perawakan yang lebih berat dan berambut lebih gelap dari spesies Sumatera. Bantalan pipi orangutan jantan Sumatra kurang menonjol dibandingkan sepupu mereka.

Sejauh menyangkut cara hidup mereka, orangutan Sumatera biasanya adalah arboreal dan jarang turun ke tanah. Namun kadang-kadang pejantan tumbuh terlalu besar untuk hidup dan bergerak dengan mudah melalui pepohonan, alasan mengapa mereka diamati kadang-kadang berjalan di tanah. Meski hidup sebagai hewan arboreal, orangutan Kalimantan jantan dapat terlihat di tanah cukup sering. Soal perilaku mereka, orangutan asli Sumatra lebih sosial daripada orangutan asli Kalimantan dan memiliki ikatan sosial yang kuat dengan orangutan Sumatera lainnya.

Sayangnya, kedua spesies orangutan ini dianggap terancam punah. Kecuali jika kita mengambil langkah konservasi yang diperlukan, populasi mereka akan terus menurun.

Anatomi dan Karakteristik

Orangutan Sumatra memiliki bulu lebih panjang, jenggot lebih panjang, dan tubuh lebih ramping dibanding orangutan Kalimantan. Mereka memiliki rambut merah halus di tubuh mereka dan rambut putih halus di wajah dan daerah pangkal paha. Jantan memiliki bantalan pipi yang menonjol yang juga memiliki rambut putih, menyerupai janggut. Namun bantalan pipi ini tidak semenonjol orangutan jantan Kalimantan.

Sebagai mamalia arboreal terbesar, orangutan Sumatera memiliki berbagai adaptasi yang mendukung gaya hidup mereka yang hidup di pohon. Salah satu ciri khas orangutan Sumatra yang paling mencolok adalah rentang lengannya yang besar sekitar 2,25 m dari ujung jari ke ujung jari. Lengannya jauh lebih panjang dan lebih berotot daripada kaki dan membantu mereka berayun dari satu cabang ke cabang lainnya.

Mereka memiliki tangan dan kaki yang lincah dan tangkas. Tangan dan kaki juga mampu mempertahankan genggaman yang erat untuk waktu yang singkat. Seperti halnya manusia, orangutan Sumatera memiliki jempol yang berlawanan untuk memetik dan mengupas buah. Memiliki gigi yang tajam dan kuat, mereka bisa merobek dan menggiling makanan mereka.

Orangutan Sumatera memiliki lima tahapan kehidupan dengan karakteristik fisik yang berbeda. Mari kita lihat tahapan-tahapan ini.

Selama masa bayi (lahir hingga 2,5 tahun), orangutan memiliki berat sekitar 6 kg dan memiliki area berpigmen ringan di sekitar mata dan moncongnya. Daerah-daerah ini kontras dengan wajah mereka yang lebih gelap. Mereka memiliki rambut panjang di wajah mereka yang menonjol ke luar.

Pada tahap remaja (2,5 hingga 5 tahun), orangutan memiliki berat sekitar 15 kg dan terlihat mirip dengan bayi. Hanya ada sedikit perbedaan penampilan antara bayi dan orangutan Sumatera muda.

Pada masa remaja mereka (5 hingga 8 tahun), beratnya sekitar 30 kg dan beberapa perubahan fisik dalam penampilan mereka terjadi. Bidang terang di wajah mereka menghilang secara bertahap dan wajahnya menjadi lebih gelap.

Dalam fase sub-dewasa mereka (8 hingga 13 tahun), orangutan memiliki berat sekitar 50 kg dan wajah menjadi benar-benar gelap. Pejantan mulai mengembangkan flensa pipi. Fitur seperti janggut mulai muncul di sekitar wajah mereka. Rambut wajah menjadi pendek dan merata di sekitar tengkorak. Tahap ini adalah awal dari kematangan seksual di antara jantan.

Saat dewasa (mulai 13 hingga 15 tahun ke depan), orangutan jantan Sumatra memiliki berat sekitar 90 kg dan dewasa sepenuhnya. Mereka telah menumbuhkan janggut, rambut panjang, dan flensa pipi yang berkembang sempurna.

Habitat

Kera merah terutama ditemukan di hutan hujan tropis, dan hidup hanya di pohon-pohon dengan pengecualian pejantan yang terlalu berat,. Mereka membangun sarang tinggi di kanopi hutan dengan melipat ranting pohon. Sarang ini digunakan untuk tidur siang dan tidur di malam hari. Ketinggian pilihan mereka adalah sekitar 200 hingga 400 meter dan area yang disukai tergantung pada lokasi pohon buah favorit mereka. Terlepas dari preferensi mereka, orangutan Sumatra telah diamati juga pada ketinggian sekitar 1.000 hingga 2.000 meter.

Pongo abelii dulu ditemukan di seluruh pulau Sumatra di Indonesia. Namun saat ini habitat mereka terbatas pada bagian utara pulau itu. Populasi orangutan liar Sumatera dapat ditemukan hanya di satu provinsi di ujung utara Sumatera di mana mereka hidup di hutan hujan tropis yang lembab dan padat. Karena mereka sangat bergantung pada hutan di sekitarnya untuk kelangsungan hidup mereka, orangutan Sumatera sangat dipengaruhi oleh hilangnya habitat.

Makanan dan Predator

Pilihan makanan orangutan Sumatera bervariasi berdasarkan musim. Buah-buahan tersedia di musim tertentu dan dalam kisaran terbatas. Mamalia ini tetap dekat dengan pohon yang berbuah dan memakan buah setiap kali matang. Orangutan dapat melakukan perjalanan berkilo-kilometer untuk mencari makanan. Jari-jari mereka yang tangkas dan gesit membantu mereka memetik dan mengupas buah-buahan yang belum matang.

Ketika ketersediaan buah sedikit, mereka mengkonsumsi tanaman lain. Namun buah-buahan membentuk 60% dari diet mereka di mana buah ara menjadi favorit mereka. Mereka juga memakan daun muda, kulit pohon, dan bunga. Dalam kondisi ekstrem, orangutan Sumatra memangsa kukang, jangkrik, semut, rayap, dan telur burung. Meskipun sebagian besar cairan diambil dari makanan mereka, mereka juga terlihat minum dari sumber air. Mereka menangkupkan tangan mereka untuk mengambil air untuk diminum.

Predator alami orangutan Sumatera meliputi macan tutul dan harimau Sumatera. Namun ancaman terbesar mereka berasal dari manusia.

Reproduksi dan Siklus Hidup

Tahukah Anda bahwa strategi kawin untuk orangutan Sumatra melibatkan pelecehan terhadap betina? Ya, betina estrus “dilecehkan” oleh pejantan yang tidak berflensa dan berflensa. Sebagian besar pelecehan berasal dari pejantan yang tidak berflensa karena betina lebih suka yang berflensa (lebih besar lebih baik). Sub-dewasa jantan tanpa flensa dapat memojokkan betina dan bahkan mempraktikkan sanggama yang kuat. Pejantan ini dapat ‘menyandera’ anak betina untuk membuat mereka mau kawin.

Begitu betina memahami strategi perkawinan ini, mereka menghindari pasangan sub-dewasa melalui taktik sosial. Betina mengambil perlindungan dari orangutan Sumatera jantan dewasa atau membentuk aliansi dengan betina lain untuk melindungi diri dari orangutan sub-dewasa.

Bulan yang penuh buah memicu tingkat perkawinan yang lebih tinggi. Namun musim hujan dari Desember hingga Mei adalah periode paling ideal untuk kawin. Orangutan Sumatra kawin paling intens selama tahun-tahun paling berbuah ketika pohon berbuah pada saat yang sama. Ini terjadi sekali dalam dua hingga sepuluh tahun.

Orangutan Sumatera mengikuti sistem perkawinan poligynandrous (pasangan jantan dan betina dengan beberapa pasangan). Perkawinan terjadi antara betina yang tidak merawat anak dan pejantan dewasa besar di daerah tersebut. Kematangan seksual dicapai pada sekitar usia 12-15 tahun. Betina dewasa antara usia 9 dan 15 tahun, sedangkan jantan matang sekitar 16 hingga 18 tahun. Anak pertama dilahirkan segera setelah betina menjadi aktif secara seksual.

Setelah masa kehamilan 9 bulan, betina tersebut melahirkan satu bayi dan jarang kembar. Kelahiran terjadi di sarang yang dibangun oleh ibu di puncak pohon. Bayi bergantung pada ibu mereka untuk keselamatan dan tidak meninggalkannya selama beberapa tahun pertama kehidupan mereka. Meskipun mereka disapih selama sekitar 3 tahun, mereka tetap tinggal bersama ibu mereka.

Hingga 8 hingga 9 tahun setelah kelahiran, betina tetap sibuk dengan tanggung jawab sebagai orang tua. Bayi dan remaja mempelajari perilaku sosial, taktik bertahan hidup, dan kebiasaan makan dari ibu mereka. Pejantan tidak memainkan peran utama dalam membesarkan anak. Para ibu menyediakan makanan untuk bayi dan remaja mereka sampai mereka mampu hidup sendiri. Pejantan dewasa tumbuh meninggalkan ibu mereka untuk membangun wilayah mereka sendiri. Betina muda mandiri biasanya tinggal di dekat wilayah ibu mereka.

Interval kelahiran antar orangutan Sumatera adalah yang terpanjang ditemukan pada kelompok kera besar. Interval rata-rata adalah sekitar 9 tahun, sehingga sulit untuk meningkatkan jumlah populasi mereka. Menopause pada betina tidak diamati.

Perilaku, Komunikasi, dan Kecerdasan

Sebagai primata arboreal, orangutan Sumatera menghabiskan sebagian besar hidupnya di pohon. Pejantan yang sangat besar berjalan di tanah karena pohon-pohon tidak dapat menahan beratnya. Orangutan muda bergerak dari satu cabang ke cabang lain dengan mengayunkannya tangannya yang panjang dan kuat. Namun gerakan ayunan lengan ini tidak dapat diikuti oleh orangutan yang lebih tua dan lebih besar karena beratnya.

Mamalia ini aktif di siang hari; mereka mencari makanan dan membangun sarang di puncak pohon. Cabang, daun, dan ranting yang bengkok digunakan untuk membuat sarang ini. Orangutan Sumatra adalah teritorial dan melindungi wilayah mereka dari pengganggu. Wilayah jantan biasanya mencakup wilayah tiga betina. Jantan berflensa dewasa memiliki hak untuk kawin dengan betina di wilayah mereka.

Orangutan Sumatra lebih sosial dan menghabiskan lebih banyak waktu dalam kelompok yang lebih kecil daripada orangutan Kalimantan. Salah satu cara utama interaksi sosial adalah perawatan tubuh/grooming. Grooming soliter juga telah diamati di antara primata ini. Betina dalam kelompok menggaruk dan membersihkan diri satu sama lain. Perawatan tubuh antara ibu dan anak mereka meliputi pemotongan kuku tangan dan kuku kaki dengan gigi. Kebanyakan perawatan tubuh dilakukan melalui mulut dan bukan tangan. Selama perawatan diri, orangutan Sumatera menggunakan mulut dan bibir mereka untuk membalik rambut mereka.

Permainan sosial dan non-sosial diamati di antara orangutan dewasa dan remaja. Orangutan muda sangat periang dan suka menggigit yang tidak agresif. Terkadang mereka menggunakan bahasa tubuh untuk bermain dengan teman sebaya mereka alih-alih melakukan kontak fisik. Berkat bibirnya yang fleksibel, orangutan Sumatera mampu menunjukkan berbagai ekspresi wajah.

Seperti sepupu Kalimantan mereka, orangutan Sumatra adalah spesies yang sangat cerdas, mampu belajar bahasa dan tugas-tugas yang kompleks. Penggunaan alat juga menonjol di antara orangutan Sumatra. Telah diamati bahwa mereka menggunakan tongkat untuk mengukur kedalaman air dan untuk mencari biji. Daun digunakan untuk mengubah panggilan mereka, sedangkan cabang digunakan untuk mencari makan.

Suara keras orangutan jantan Sumatra, juga dikenal sebagai panggilan panjang, dapat terdengar bergema di hutan, bahkan dari jarak 1 km. Panggilan ini, yang terdiri dari serangkaian suara, digunakan untuk mengklaim wilayah jantan, memperingatkan dan menjaga kemungkinan penyusup di luar wilayah mereka dan untuk berkomunikasi dengan betina. Orangutan muda berdecit, menjerit dan menggonggong sementara orangutan dewasa menggerutu dan mendengus. Mereka membuat berbagai suara menggunakan tenggorokan dan bibir mereka.

Status Populasi dan Konservasi

Sesuai salah satu survei, ada sekitar 7.500 individu yang tersisa di alam liar. Orangutan Sumatra diburu untuk diambil dagingnya dan betina dibunuh untuk diambil bayi untuk diperdagangkan secara ilegal. Perburuan dan perdagangan hewan peliharaan ilegal telah menyebabkan penurunan 30 hingga 50% populasi kera merah. Itulah sebabnya mereka telah terdaftar sebagai spesies yang terancam punah.

Primata ini memainkan peran penting dalam ekosistem dan dianggap sebagai spesies kunci. Mereka menyebarkan benih dan menjaga keseimbangan di hutan hujan. Karena mereka biasanya memakan tangkai dan daun, orangutan Sumatera berkontribusi pada pemangkasan dan regenerasi pertumbuhan tanaman. Karena itu, perlindungan orangutan ini sangat penting untuk ekosistem yang berkelanjutan.

Saat ini, badan-badan pemerintah sudah melakukan upaya untuk melestarikan spesies ini dengan melindungi habitat mereka dan merehabilitasi para mantan tawanan dan hewan-hewan terlantar. Sangat penting untuk mengambil tindakan proaktif untuk membantu primata ini bertahan hidup dan bahkan membiarkan mereka berkembang.

Sejarah

Menurut penelitian tertentu, orangutan mungkin telah berjalan di bumi selama sekitar 2 juta tahun. Monyet dan kera Dunia Lama dianggap sebagai satu kelompok hingga 25 juta tahun yang lalu. Kemudian mereka terbagi menjadi dua kategori independen. Kera besar mungkin telah berkembang dari kera kecil.

Fosil-fosil yang dikumpulkan dari spesies Sivapithecus, yang digali di Turki, Pakistan, dan Tiongkok, menunjukkan bahwa struktur tulang mereka membantu mereka berjalan di darat dan juga berdiam di pepohonan. Makanan Sivapithecus terdiri atas biji dan rumput. Diyakini bahwa Sivapithecus mungkin merupakan hewan leluhur orangutan. Sekitar 400.000 tahun yang lalu orangutan Kalimantan terpisah dari orangutan Sumatra.

Fakta Unik

Orangutan Sumatra bersama dengan orangutan Kalimantan adalah satu-satunya kera besar yang ditemukan di luar benua Afrika.

Nyamuk juga bisa mengganggu orangutan sama seperti mereka mengganggu manusia.

Orangutan Sumatra memiliki interval kelahiran terpanjang di antara mamalia.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler