Fakta Ular Sanca Bola (Ball Python) yang Sangat Populer di Dunia

Sanca bola mungkin adalah salah satu ular peliharaan yang paling populer di dunia. Mereka juga dikenal sebagai “ular sanca kerajaan” dan merupakan spesies piton Afrika terkecil. Julukan “ball python” berasal dari kecenderungan mereka untuk meringkuk menjadi bola saat terancam. Nama panggilan alternatif mereka, “royal python,” berasal dari zaman kuno ketika penguasa biasa memakai ular ini sebagai perhiasan.

Sanca bola

Pelajari selengkapnya tentang ular sanca bola alias ball python di artikel ini.

Deskripsi Sanca Bola

Ular ini tumbuh hingga panjang maksimum 180 cm, tetapi ukuran rata-rata mereka sekitar 90 – 120 cm. Mereka memiliki kepala kecil dan tubuh yang tebal dan kekar. Di alam liar, ular-ular ini biasanya memiliki dasar berwarna coklat gelap, dengan warna emas atau bercak coklat muda di punggung, atau bagian atas, sisi tubuh mereka. Pembiakan selektif dalam penangkaran telah menghasilkan berbagai macam morf warna.

Fakta Menarik Tentang Sanca Bola

Meski makhluk-makhluk ini adalah hewan peliharaan populer, banyak orang yang tidak tahu tentang berbagai informasi dan perilaku alami ular sanca bola. Pelajari lebih lanjut tentang reptil yang menarik dan patuh ini di bawah ini.

Desain Unik – Sama seperti sidik jari kita, tidak ada dua ular sanca yang memiliki desain yang sama. Setiap warna dan pola ular sedikit berbeda dan unik!

Keibuan – Tidak seperti banyak spesies reptil lainnya, ular ini menggunakan tubuh mereka untuk mengerami dan melindungi telur mereka. Betina membungkus diri mereka di sekitar telur agar tetap hangat dan menangkal predator potensial.

Panjang Umur – Tidak seperti rekan-rekan liar mereka, ular sanca bola bisa hidup rata-rata sekitar 30 tahun. Spesimen penangkaran tertua hidup sampai usia 50 tahun. Ketika dirawat dengan baik, ular-ular ini dapat hidup lebih lama dari yang disadari kebanyakan orang.

Hewan peliharaan yang berpotensi invasif – Kadang-kadang ular ini akan ditemukan jauh dari jangkauan alami mereka di Afrika, di Florida Everglades! Untungnya mereka belum membentuk populasi berkembang biak seperti ular piton Burma yang sangat invasif. Namun demikian, jangan pernah melepaskan hewan peliharaan ke alam liar jika Anda tidak bisa merawatnya.

Habitat Sanca Bola

Meskipun mereka diketahui bisa beradaptasi dengan sejumlah lingkungan yang berbeda jika perlu, reptil ini lebih suka padang rumput, daerah berhutan jarang, dan sabana. Betina dari spesies ini lebih besar dan lebih berat, dan biasanya hidup dengan cara hidup yang lebih terestrial. Pejantan yang lebih kecil hidup di lingkungan semi-arboreal, yang berarti mereka menghabiskan sebagian waktunya di pohon dan sebagian lagi di tanah.

Persebaran Sanca Bola

Persebaran alami dari spesies ini ada di Afrika barat. Mereka dapat ditemukan di Uganda, Senegal, Sudan, Mali, Republik Afrika Tengah, Guinea-Bissau, Chad, Guinea, Kamerun, Sierra Leone, Nigeria, Liberia, Benin, Pantai Gading, dan Ghana. Mereka dapat ditemukan sesekali di Florida Everglades sebagai hewan peliharaan yang dilepaskan, tetapi belum membentuk populasi yang berkembang biak. Spesies ini juga dapat ditemukan di rumah penduduk sebagai hewan peliharaan di seluruh dunia.

Makanan Sanca Bola

Sanca bola adalah karnivora dan akan makan terutama mamalia kecil dan burung. Jenis kelamin dan usia ular menentukan sumber mangsa utama mereka. Karena betina kebanyakan berada di tanah, mereka makan sebagian besar jenis tikus. Pejantan dan ular muda lebih arboreal di alam dan sebagian besar memakan burung kecil.

Sanca Bola dan Interaksi dengan Manusia

Sangat umum bagi spesies ini untuk berinteraksi dengan manusia, karena mereka umumnya dipelihara sebagai hewan peliharaan. Di alam liar mereka tidak konfrontatif atau agresif dan tidak memiliki konflik dengan manusia. Karena mereka memakan tikus, mereka benar-benar bermanfaat untuk hidup di alam liar. Mereka juga berkembang biak dengan sangat sukses di penangkaran dan karenanya tidak harus diambil dari alam.

Spesies ini dapat dianggap semi-jinak. Mereka telah dibiakkan secara selektif untuk warna dan perilaku patuh, tetapi tidak untuk periode yang cukup lama untuk dianggap telah sepenuhnya dijinakkan. Ya, ular ini benar-benar dapat menjadi hewan peliharaan yang bagus. Mereka sangat patuh, terutama jika sering dipegang. Seperti halnya reptil, mereka memiliki kebutuhan perawatan khusus yang berbeda dari mamalia dan Anda harus selalu melakukan riset sebelum membeli hewan peliharaan.

Perawatan Sanca Bola

Selalu beli hewan yang dibiakkan oleh peternak yang bertanggung jawab dan jangan pernah membeli hewan yang ditangkap dari alam. Habitatnya harus cukup besar untuk ular sanca boa dan perlu dibersihkan dan didesinfeksi secara teratur. Saat piton Anda tumbuh, kandangnya juga harus diperbesar. Ular Anda juga harus diberi sumber panas dan suhu sekitar tidak boleh turun di bawah 24º Celsius. Kelembaban juga harus diamati dan diatur berdasarkan arahan peternak atau dokter hewan Anda.

Perilaku Sanca Bola

Ular sanca bola dewasa bersifat soliter dan nokturnal. Mereka lebih suka memiliki tempat gelap untuk bersembunyi di siang hari dan muncul di malam hari untuk berburu mangsanya. Dalam tangkaran mereka bisa sangat patuh jika mereka sering ditangani. Ketika terancam, individu liar dan tawanan akan meringkuk menjadi bola dengan kepala mereka terlindungi di dalam.

Reproduksi Sanca Bola

Ular-ular ini ovipar, yang berarti mereka bertelur. Setelah berkembang biak, betina bertelur antara empat dan enam telur kasar. Dia akan meletakkannya di bawah tanah, membungkus dirinya di sekitar mereka, dan menginkubasi mereka selama sekitar dua bulan. Dia menggunakan gerakan menggigil untuk menghasilkan panas untuk menetaskan telur dan akan melindungi mereka dari calon pemangsa.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler