Mengenal Arapaima, Sebesar Apakah Ikan Predator Ini?

Arapaima adalah ikan air tawar asli Amerika Selatan yang dapat tumbuh hingga ukuran sangat besar. Orang-orang asli Amerika Selatan terkadang menyebut ikan ini sebagai “pirarucu,” atau “paiche.” Mereka adalah salah satu spesies ikan air tawar terbesar di dunia, dan individu terbesar yang pernah tercatat ukurannya 4,5 meter panjangnya dan berat 200 kg! Ada empat spesies arapaima yang diakui dan mungkin juga ada spesies kelima yang terpisah.

Ikan arapaima

Baca terus untuk mengetahui tentang arapaima.

Cri-ciri Arapaima

Meskipun ikan ini mampu tumbuh dengan sangat panjang, mereka jarang berhasil mencapai ukuran terbesarnya. Yang terbesar yang pernah tercatat adalah 4,5 meter panjangnya, tetapi karena penangkapan ikan berlebihan, sangat tidak mungkin untuk bertemu individu lebih dari 2 meter di alam liar.

Bentuknya seperti torpedo, dengan kepala sempit dan tubuh panjang. Sirip punggung dan sirip duburnya terletak jauh di belakang tubuh, sehingga bagian belakang hewan tampak lebih besar dan rata. Kilatan merah dan hijau menyoroti sisik gelap di dekat ekor dan siripnya.

Fakta Menarik Tentang Arapaima

Makhluk besar ini ditemukan di perairan Sungai Amazon yang keruh. Ini menyulitkan para ilmuwan untuk mempelajarinya di habitat alami mereka. Inilah beberapa fakta yang kita ketahui tentang ikan yang menakjubkan ini.

~ Meski sebagian besar ikan menggunakan insang untuk mengekstraksi oksigen dari lingkungan berair mereka, arapaima mengambil pendekatan yang sedikit berbeda. Setiap 5 sampai 15 menit sekali ikan ini akan muncul ke permukaan dan menghirup udara. Meskipun mereka tidak memiliki paru-paru sejati yang diperlukan untuk kehidupan terestrial, mereka memiliki organ mirip paru-paru yang disebut labirin. Labirin dilapisi dengan pembuluh darah untuk menerima oksigen yang dihirup melalui mulut.

~ Ikan ini beruntung memiliki bentuk adaptasi yang unik karena mereka hidup di perairan yang seringkali sangat rendah oksigen. Air keruh yang bergerak lambat jauh di dalam Sungai Amazon memiliki kandungan oksigen yang sangat rendah. Ini membuat sulit ikan tradisional yang bergantung pada insang untuk bertahan hidup.

~ Bukan berarti tidak ada ikan lain di daerah yang kekurangan oksigen ini. Di daerah tertentu dengan tingkat oksigen sangat rendah, beberapa ikan bisa hidup karena jumlah predator yang sedikit. Ini memungkinkan arapaima menjadi predator teratas di habitatnya. Ikan lain lamban dan rentan di lingkungan ini, membuatnya mudah dimangsa.

~ Induk arapaima yang berdedikasi ini memilih metode unik untuk melindungi keturunan mereka. Pejantan akan membawa telur dan burayak di mulutnya. Dia tidak memakannya, tetapi melindungi mereka dari pemangsa lain yang mungkin memakan mereka dengan cepat. Betina juga tinggal diam karena dia akan melindungi pejantan saat dia merawat anak-anaknya.

Habitat Arapaima

Arapaima

Ikan-ikan ini menghuni berbagai habitat perairan di dalam Cekungan Amazon. Karena mereka mampu mendapatkan oksigen dari permukaan, mereka tidak terbatas pada perairan jernih seperti beberapa spesies lain. Mereka dapat menghuni dataran banjir, anak sungai, danau, rawa, dan banyak lagi. Ikan-ikan ini pergi ke mana pun air membawa mereka!

Persebaran Arapaima

Arapaima ditemukan di seluruh Lembah Sungai Amazon, yang meliputi sungai, anak-anak sungainya, serta danau-danau dan rawa-rawa di sekitarnya yang tergenang selama musim banjir. Tidak jarang kita bisa menemukan ikan ini di Brasil, Peru, dan Guyana. Beberapa spesies juga telah diperkenalkan ke daerah di luar habitat asli mereka dan dianggap sebagai spesies invasif di lokasi tersebut.

Makanan Arapaima

Agak oportunistik, ikan ini akan memakan apa saja yang mereka temui. Mereka adalah karnivora, yang berarti mereka mereka terutama memakan daging dan jarang memakan tumbuh-tumbuhan. Beberapa item mangsa umum meliputi berbagai ikan, krustasea, serangga, dan hewan darat yang cukup kecil untuk masuk ke mulutnya. Ketika makanan langka, mereka juga dikenal akan mengunyah buah-buahan dan beri yang mereka temukan di dalam air.

Perilaku Arapaima

Ikan ini dikenal sebagai predator yang cukup agresif dan akan berusaha mengambil sumber makanan apa pun yang mereka temui. Diduga mereka bertanggung jawab atas beberapa kejadian orang tenggelam, tetapi ini belum dikonfirmasi. Mereka juga diketahui menyerang spesies mereka sendiri, menunjukkan bahwa mereka mungkin teritorial. Selama periode istirahat mereka akan duduk di sepanjang bagian bawah atau mengapung di dekat permukaan air.

Reproduksi Arapaima

Sepasang indukan arapaima akan mencari dasar yang bagus, berpasir, untuk menggali sarang mereka. Mereka menggali sekitar 30 cm dalamnya dan betina menyimpan telur di dalam sarang. Setelah betina bertelur, pejantan akan membuahi dengan sperma. Proses ini disebut pembuahan eksternal karena terjadi di luar tubuh betina. Kedua orang tua akan menjaga sarang dan pada beberapa spesies pejantan akan membawa telur dan bayi-bayi ikan di mulutnya untuk menjaganya.

Interaksi Arapaima dengan Manusia

Penduduk asli Lembah Amazon telah memburu ikan ini selama berabad-abad. Pada permulaan industri perikanan komersial, populasinya anjlok. Antara tahun 1918 dan 1924, lebih dari 7.000 ton dipanen per tahun. Kebutuhan mereka untuk naik ke permukaan membuat mereka menjadi sasaran empuk bagi para nelayan, yang menombak mereka dari permukaan. Saat ini, satu-satunya penangkapan ikan legal yang diizinkan adalah penangkapan ikan tradisional oleh penduduk asli dan olahraga memancing catch-and-release.

Ikan-ikan ini telah dibudidayakan dan dibesarkan di penangkaran dalam operasi terbatas, tetapi tidak ada domestikasi dalam bentuk apa pun.

Meskipun bukan tidak mungkin, relatif sulit untuk memelihara arapaima sebagai ikan hias. Satu-satunya peternakan yang sah untuk perdagangan ikan hias terletak di Thailand, sehingga relatif sulit untuk menghasilkan ikan dalam jumlah besar. Karena mereka dapat tumbuh dengan ukuran yang begitu besar, ini tidak praktis bagi rata-rata aquarist yang sulit menyediakan akuarium yang cukup bagi mereka.

Dalam lingkungan zoologi, ikan ini membutuhkan akuarium besar dengan banyak ruang untuk tumbuh. Karena mereka terbiasa dengan air keruh dengan banyak vegetasi, penting untuk memberi mereka banyak tempat persembunyian. Mereka bukan pemakan pilih-pilih, sehingga berbagai makanan dapat diberikan, seperti ikan, krustasea, dan mamalia kecil. Sebagai predator, menampung mereka dengan ikan kecil lainnya tidak disarankan karena mereka dapat dijadikan makanannya.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler