Panduan Macan Tutul Salju: Habitat, Makanan, Konservasi

Pernah dengar tentang macan tutul salju?

Dalam artikel ini, kami membahas segala hal tentang macan tutul salju, di mana mereka tinggal, apa makanannya, dan bagaimana spesies binatang buas ini terancam punah dan apa upaya konservasi yang sudah dilakukan untuk melestarikan mereka. Mari pelajari bersama yuk!

Macan Tutul Salju

Seberapa besar macan tutul salju?

Macan tutul salju berukuran sekitar 75-150 cm dari kepala hingga pangkal ekor, dengan ekor menambah panjang 80-105 cm, yang membuatnya lebih kecil dari kucing besar lainnya. Mereka umumnya memiliki berat antara 25-55 kg, meskipun beberapa jantan besar tercatat memiliki berat hingga 75kg.

Apa nama ilmiah?

Nama ilmiah macan tutul salju adalah Panthera uncia. Panthera adalah genus dari kucing besar sejati (macan tutul, singa, jaguar dan harimau), sedangkan uncia berasal dari kata Prancis Kuno dulu, yang awalnya merupakan nama untuk lynx.

Di mana Mereka hidup?

Macan tutul salju hidup di daerah pegunungan alpine yang keras, bersalju, dan kasar di Asia Tengah dan Selatan. Mereka dapat ditemukan di ketinggian antara 3.000 hingga 5.000 meter di total 12 negara yang berbeda. Habitat mereka yang ideal adalah daerah suram, berbahaya, dingin, dan sunyi sepi, tempat yang bagi kebanyakan orang bukanlah tempat tinggal yang menyenangkan.

Cina

Cina adalah rumah bagi sekitar 60 persen populasi mereka di dunia, dengan lebih dari 1 juta km persegi habitat spesies ini tersebar di ujung barat dan sekitar Dataran Tinggi Tibet. Sejak tahun 2009, yayasan Panthera telah bekerja dengan berbagai mitra termasuk LSM Cina Shan Shui dan Snow Leopard Trust untuk melakukan penelitian dan kegiatan konservasi berbasis masyarakat di Qinghai, Sichuan, dan Xinjiang.

Taman Nasional Hemis dan Lembah Ulley, Himalaya India

Sejumlah perusahaan komersial menjalankan tur ke Ladakh dengan pemandu dan pelacak ahli, mengklaim tingkat keberhasilan penampakan hingga 50 persen. Operator Inggris yang menawarkan perjalanan macan tutul salju khusus meliputi Naturetrek; Steppes Travel; dan Wildlife Worldwide.

Nepal

Diperkirakan ada 350-590 ekor  yang bertahan hidup di Nepal – salah satu populasi yang lebih besar dalam kisaran spesies. Sebuah jaringan Snow Leopard Conservation Committees, yang didirikan bersama dengan WWF, memasang perangkap kamera di lokasi-lokasi terpencil untuk mengurangi konflik manusia-hewan melalui skema asuransi ternak dan koral pelindung, dan bertindak sebagai ilmuwan warga negara yang menilai populasi.

Gobi Selatan, Mongolia

Populasi terbesar kedua – diperkirakan ada 500-1.000 ekor- bertahan sebagian besar di bagian barat Mongolia. Snow Leopard Trust mengkoordinasikan program konservasi dan penelitian, termasuk skema asuransi ternak yang dijalankan oleh masyarakat. Sebuah studi jangka panjang di wilayah Gobi Selatan telah mengumpulkan 21 kucing hingga saat ini, mengungkapkan wawasan berharga tentang perilaku serta ukuran jangkauan mereka.

Taman Nasional Wangchuk Centennial, Bhutan

Lebih dari separuh wilayah kerajaan Himalaya yang kecil ini dilindungi. Ini mungkin menampung kurang dari 200, tetapi mereka kadang-kadang terlihat selama perjalanan di ketinggian tinggi. Survei perangkap kamera WWF dari Taman Nasional Wangchuk Centennial mengungkapkan populasi mereka serta serigala Tibet, serow Himalaya, dan jumlah domba biru yang sehat.

Apakah Mereka hidup berkelompok?

Macan tutul salju dewasa soliter dan hanya berinteraksi dengan macan tutul lainnya selama musim kawin. Anak macan tutul salju akan tinggal bersama ibu mereka selama setidaknya 18 bulan, tetapi mereka mungkin tidak akan pernah bertemu lagi begitu mereka berpisah dan mulai mengembara di pegunungan yang luas itu secara mandiri.

Berapa lama macan tutul salju hidup?

Meskipun macan tutul salju di penangkaran dapat hidup hingga 25 tahun, umur mereka di alam liar biasanya sekitar 15-18 tahun. Mereka mencapai kematangan seksual pada usia 2-3 tahun.

Apa yang dimakan?

Macan tutul salju adalah karnivora yang secara aktif berburu mangsanya, meskipun mereka juga akan memakan bangkai. Mangsa mereka yang paling umum adalah domba biru Himalaya (juga disebut bharal) dan sekali makan akan menjaga mereka bertahan selama dua minggu.

Makanan lain dalam pola makan mereka dapat meliputi Siberia ibex, markhor, tahr Himalaya, argali, rusa, kuda, dan unta. Ketika mereka tidak dapat menemukan mangsa besar, mereka juga akan memangsa binatang yang lebih kecil seperti vole, marmot, dan pika.

Bagaimana mereka berjalan di salju tebal?

Cakar macan tutul salju berbulu dan besar, memberi mereka semacam sepatu salju bawaan yang menyebarkan berat badan mereka lebih merata di salju. Cakar raksasa juga membantu meredam suara gerakan mereka dan melindungi jari kaki mereka dari dingin yang menggigit.

Apa fungsi ekor?

Ekor macan tutul salju setebal satu meter membantu keseimbangan -penting ketika mendaki puncak yang sempit, berburu mangsa di medan yang sulit, dan mengatasi celah berbahaya. Mereka yang sedang beristirahat juga dapat membungkus ekornya di sekitar tubuhnya seperti syal untuk memberi kehangatan ekstra.

Mungkin yang paling mengejutkan, alasan ekor mereka begitu tebal adalah karena mereka menggunakannya untuk penyimpanan lemak untuk membantu melewati masa sulit.

Mengapa mereka menggigit ekornya?

Jawaban sederhananya adalah kita tidak benar-benar tahu. Satu teori adalah bahwa menggigit ekornya membantu menjaga agar  tetap hangat di lingkungan alaminya yang dingin, tetapi orang lain berpikir itu hanya contoh perilaku bermain.

Bagaimana mereka mengatasi hawa dingin?

Hidung macan tutul salju diadaptasi dengan baik untuk menghadapi dingin – rongga hidung mereka pendek tapi lebar yang memanaskan udara beku sebelum mencapai paru-paru.

Seberapa jauh bisa melompat?

Kucing-kucing ini mampu melompat sejauh 15 meter dan dapat mengalahkan mangsanya tiga kali lipat dari beratnya sendiri. Mungkin yang paling mengesankan dari semua ini adalah salah satu fakta bahwa macan tutul salju favorit dapat melompat 6 meter secara vertikal, cukup tinggi untuk mencapai balkon di rumah dua lantai standar.

Bisakah mereka mengaum?

Tidak seperti kebanyakan kucing besar lainnya, meareka tidak dapat mengaum karena mereka memiliki pita suara yang berbeda dan kurang berkembang. Macan tutul salju membuat suara-suara lain, termasuk desis, geraman, dan meong, tidak berbeda dengan meong kucing rumah khas Anda (hanya sedikit lebih keras).

Seberapa mudah melihat mereka?

Karena mereka adalah makhluk yang sulit ditangkap, orang yang hidup dalam jangkauan mereka dan mempelajarinya sering menyebut mereka sebagai ‘hantu pegunungan.’ Macan tutul salju juga disamarkan dengan sangat baik oleh bulu abu-abu smoky mereka dengan roset dan bintik-bintik gelap; sempurna untuk menyatu di antara bebatuan dan lereng pegunungan. Bulunya yang keputih-putihan yang terdiri atas rambut luar sepanjang 12 cm, membuat perut mereka tetap hangat dan juga membantu kamuflase di medan campuran salju dan batu.

Sulit untuk melihat mereka dari kejauhan karena mereka tampak samar-samar.

Bagaimana mereka mengatasi ketinggian?

Dada yang besar dan berotot memungkinkan macan tutul untuk menarik napas dalam-dalam yang membantunya menyerap oksigen dari udara yang tipis dan tinggi. Para ilmuwan selalu berasumsi bahwa mereka memiliki hemoglobin yang lebih efisien daripada spesies kucing lainnya, memungkinkan mereka untuk mengangkut oksigen secara lebih efektif di sekitar tubuh mereka dalam darah mereka. Tapi ini baru-baru ini ditemukan tidak menjadi masalah, jadi selain bernafas lebih keras, kita belum tahu bagaimana mereka bertahan dengan sangat baik di ketinggian.

Apakah terancam punah?

Populasi macan tutul salju liar saat ini adalah sekitar 6.000 ekor, tetapi sulit untuk membuat penilaian yang akurat karena mereka cenderung hidup di daerah yang sangat sulit diakses dan terkenal sulit dilihat. Jumlah mereka telah menurun 20 persen dalam 20 tahun terakhir karena perburuan liar dan hilangnya habitat. Macan tutul salju sebelumnya diklasifikasikan sebagai Terancam Punah pada Daftar Merah IUCN, tetapi direklasifikasi sebagai Rentan pada tahun 2017.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler