Ular Sanca Bodo, Ular Masif dengan Ciri Perilaku Unik

Ular sanca bodo alias ular piton Burma (Burmese python) adalah salah satu spesies ular terpanjang dan terberat di dunia. Dengan panjang rata-rata 3,6 meter dan panjang maksimum 7 meter, ini adalah salah satu ular besar di dunia.

Ular sanca bodo

Reptil ini asli dari Asia selatan dan tenggara, tetapi telah diperkenalkan sebagai spesies invasif di Florida. Khususnya di Florida selatan, spesies invasif ini telah menjadi ancaman utama bagi populasi hewan asli, termasuk rubah, kelinci, rakun, rusa, buaya, coyote, dan macan kumbang Florida. Mari pelajari segala fakta tentang ular sanca bodo.

Deskripsi Sanca Bodo

Ular sanca bodo memiliki sisik berwarna gelap dengan bercak coklat dan batas yang lebih terang di seluruh tubuh mereka. Polanya mirip dengan yang ditemukan pada jerapah. Di alam liar mereka biasanya tumbuh tidak lebih dari 3,6 meter dan individu yang lebih dari 4 meter sangat jarang. Ular terpanjang yang dicatat adalah ular penangkaran, yang tumbuh hingga 5,7 meter, tetapi ada laporan tentang ular yang lebih panjang.

Fakta Menarik Tentang Sanca Bodo

Ular masif ini adalah pemangsa yang terampil dan ini menyebabkan masalah bagi spesies asli dalam wilayah invasifnya. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang ular yang luar biasa ini.

Bencana Alam – Invasi ular-ular ini di Florida dimulai sebagai hasil dari perdagangan hewan peliharaan. Pembentukan asli populasi invasif dapat ditelusuri kembali ke topan Andrew pada tahun 1992, ketika fasilitas pengembangbiakan ular piton dihancurkan. Para ular pelarian tersebut adalah nenek moyang dari 100.000 ular sanca yang saat ini menyerang Everglades.

Hewan Peliharaan – Sumber lain ular invasif adalah hewan peliharaan rumahan. Ular-ular ini dibeli saat mereka masih kecil dan ketika pemilik menyadari bahwa mereka tidak dapat merawat ular yang tumbuh dengan cepat ini, mereka melepaskannya ke alam liar. Sayangnya, ular-ular ini selamat dan berkembang di habitat Florida dan menyebar dengan cepat.

Tidak Berbisa – Ular ini bukan spesies berbisa. Sebaliknya mereka menggunakan banyak gigi, memungkinkan mereka untuk mencengkeram mangsa dengan baik. Setelah mereka meraih makanan mereka, mereka menggulungnya dan memerasnya! Ini disebut menggunakan pembelitan untuk membunuh mangsa.

Cinta keibuan – Tidak seperti banyak reptil lainnya, ular ini mengerami telurnya menggunakan tubuh mereka. Meski sebagian besar reptil akan mengubur telurnya, membiarkan matahari dan tumbuh-tumbuhan melakukan inkubasi untuk mereka, ular piton menggunakan otot mereka. Ular betina benar-benar akan dengan cepat menggerakkan otot mereka untuk meningkatkan suhu, mirip dengan bagaimana kita menggigil.

Habitat Sanca Bodo

Ular Sanca Bodo bukanlah ular air, tetapi mereka perenang yang sangat baik. Habitat favorit mereka berada di dekat sumber air permanen. Preferensi untuk habitat berair ini membuatnya sangat cocok untuk lingkungan Florida.

Mereka umumnya dapat ditemukan di rawa-rawa, lahan basah, padang rumput, hutan, bukit berbatu, dan lembah sungai. Jenis-jenis habitat ini ditemukan di wilayah asli mereka di Asia dan wilayah invasifnya di Florida.

Persebaran Sanca Bodo

Dalam wilayah alami mereka, reptil ini ditemukan di Asia selatan dan tenggara. Mereka berasal dari India timur, Sumbawa, Nepal, Bali, Bhutan, Bangladesh, Indonesia, Myanmar, Hong Kong, Thailand, Cina, Laos, Malaysia, Kamboja, dan Vietnam.

Dalam wilayah invasif mereka di Florida, mereka paling sering ditemukan di Florida selatan, terutama di Florida Everglades. Populasi juga telah ditemukan di Florida utara dan Florida panhandle.

Makanan Sanca Bodo

Reptil-reptil ini akan memakan hampir semua binatang yang bisa mereka gigit. Mereka adalah karnivora yang berarti mereka akan memakan daging dan hampir tidak memakan materi nabati. Tidak jarang orang menemukan ular di dekat tempat tinggal manusia hanya karena peningkatan populasi hama (dan karenanya mangsa).

Spesies mangsa sangat tergantung pada ukurannya. Ular yang lebih kecil akan memakan tikus, mencit, kelinci, burung, dan mangsa berukuran pas lainnya. Individu yang lebih besar akan memakan babi, kambing, rusa, dan bahkan buaya.

Sanca Bodo dan Interaksi dengan Manusia

Dalam habitat liar mereka, makhluk-makhluk ini sebenarnya dianggap Rentan oleh Daftar Merah IUCN. Penghancuran habitat mengurangi jumlah populasi, tetapi penangkapan ilegal untuk perdagangan hewan peliharaan bahkan lebih merugikan. Di banyak tempat di Amerika Serikat adalah ilegal untuk memiliki spesies ular ini sebagai hewan peliharaan. Reptil ini juga ditangkap dan dibunuh untuk diambil daging dan kulitnya, yang digunakan di pasar kulit.

Meskipun populasi penangkaran dan pembiakan selektif telah terjadi dalam perdagangan hewan peliharaan, spesies ini belum mengalami perubahan cukup lama untuk dianggap telah dijinakkan. Sebagian besar, ular-ular ini tidak bisa menjadi peliharaan yang baik. Hanya seorang ahli kawakan dengan semua izin dan lisensi yang benar yang dapat atau seharusnya memiliki spesies ini secara legal. Mereka dapat tumbuh cukup besar, dan meskipun mereka tidak terlalu berbahaya bagi manusia, memelihara ular yang panjang seperti itu terbukti sulit.

Perawatan Sanca Bodo

Dalam lingkungan zoologi, reptil besar ini harus dilengkapi dengan ruang perumahan yang memadai. Habitat alami mereka memiliki kelembaban yang sangat tinggi dan kandang mereka sangat cocok dengan lingkungan ini agar hewan tetap sehat.

Suhu di habitat mereka harus tetap di pertengahan 26-an derajat Celsius dan mereka harus dilengkapi dengan sumber cahaya dan bantalan panas. Penting juga untuk menjaga gradien suhu di dalam kandang sehingga ular ini memiliki pilihan untuk memilih sendiri suhu optimal. Mungkin aspek paling penting dari kandang mereka adalah memastikan bahwa itu aman,  memastikan ular tidak dapat melarikan diri.

Perilaku Sanca Bodo

Sebagian besar, reptil ini adalah makhluk soliter. Mereka hanya akan berinteraksi satu sama lain demi pembiakan. Sebagian besar perburuan mereka terjadi pada malam hari dan mereka berjemur di siang hari.

Sebagai predator penyergap, mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka bersembunyi di semak-semak menunggu mangsa datang kepada mereka. Ketika suhu menjadi sangat rendah di musim dingin mereka akan sangat mengurangi tingkat aktivitas mereka dan melakukan hibernasi semu yang disebut brumation.

Reproduksi Sanca Bodo

Setelah berkembang biak, betina akan bertelur antara 12 – 36 telur, biasanya pada bulan Maret atau April. Dia akan mengerami telurnya menggunakan tubuhnya. Menggerakkan otot-ototnya secara efektif dapat meningkatkan suhu sekitar di sekitar telur. Setelah mereka menetas, dia akan meninggalkan ular-ular muda itu untuk menjaga diri mereka sendiri. Waktu inkubasi biasanya sekitar 60 hari, tetapi dapat bervariasi tergantung individu.

Komentar

Okdogi.com Situs Kucing , Anjing , Ikan , Burung , Kelinci , Hamster dan Hewan Liar Terpopuler